#4 Awalnya membaca, sekarang menulis

Image

Setuju dengan picture yang diatas?

Yap, kembali dipost yang ke 4. Ditemani teh hangat seduhan sendiri dengan iringan lagu Depapepe. 24 September 2012. Jam 11.16 PM. Bingung kali ya orang. Ada nya jam segini istirahat, ini malah nulis. Mau diapain lagi. Belajar nggak tuntas. Nguras mata dan pikiran iya. Yang masuk materi nya cuman dikit. Mending nulis. Loh kok malah curhat..

Jadi gini, saya mau bahas tentang membaca dan menulis. Kenapa? Karena 2 hal tersebut saling berkaitan satu sama lain. Ada yang nulis, pasti ada yang baca. Mau baca, pasti ada yang nulis. Kedua nya saling berhubungan satu sama lain. Setuju dengan picture yang diatas? Ya, tepat sekali. Ketika membaca sesuatu, ya khusus nya novel. Pasti deh ada aja angan-angan dalam hati.. “Kapan ya gue jadi si penulis..” atau “Kapan ya cerita cinta gue kayak si tokoh ini..”. Pasti ada aja khayalannya. Tapi emang bener, sadar atau nggak sadar, dengan membaca, kita semakin ber-angan-angan untuk menjadi si penulis atau tokoh tersebut. Dalam hal baik tentu nya. Dan itu bisa membuat kita memperbaiki karakter diri. InsyaAllah..

Sama hal nya dengan menulis. Kalau yang ini lebih-lebih. Maksudnya lebih-lebih? Maksudnya gini, kalau dengan membaca kita bisa ber-angan-angan menjadi si penulis atau si tokoh, kalau menulis, kita memang bisa jadi apa yang kita mau. Tangan, tangan kita. Pulpen, pulpen kita. So, write what you want you to be. Dengan menulis, kita bisa menulis cerita yang kita bisa karang sendiri. Entah mau jadi Supermen, Binaraga, Bencong, macem-macem deh. Jalan cerita nya pun bebas. Mau cerita nya pesawat nyebur empang, becak masuk bandara, bajai jalan mundur, pokok nya bebas. Istilah nya, punya dunia sendiri. Dengan kita punya dunia sendiri, siapa tau orang lain tau dengan dunia kita, dan tertarik. Siapa tau dengan tulisan kita, bisa diangkat menjadi buku atau bahkan film. Impossible is nothing, right? Mereka-mereka yang sukses pun awalnya menulis. Sebutlah J. K. Rowling. Beliau menulis Harry Potter dan sekarang Film Harry Potter sangat terkenal. Siapa yang nggak tau film Harry Potter? Cerita tersebut dikarang melalui dunia beliau sendiri. Kembali lagi ke? Menulis..

Sekarang siapa yang tidak mau menjadi penulis handal? But, wait! Satu hal yang harus digaris bawahi. Kalau ingin menjadi penulis handal, baca lah terlebih dahulu. Karena, apa yang kita tulis adalah yang kita baca. Kalau senang baca novel cinta-cintaan. Pasti yang ditulis tentang cinta-cintaan. Kalau senang baca buku motivasi. Pasti tulisannya tentang motivasi. Input nya membaca, output nya ya tulisan kita itu. So, what we write is what we read. Pada hal nya, kalau kita kurang suka membaca tapi sudah mencoba untuk menulis, pasti tulisannya nggak karoan atau acak-acakan. Nggak ngerti apa yang harus ditulis. Tapi, ada juga yang emang langsung jago menulis. Itu namanya bakat. Ya, tapi nggak ada salah nya lah membaca dulu sebelum menulis. Jadi se-enggak nya ngerti apa yang harus ditulis.

Well, at the end, semua nya jadi penulis.. Terus siapa yang baca? Ya si penulis sendiri. Coba aja, coba tulis aja apa yang ada dipikiran kita masing-masing. Pas udah ditulis, pasti selalu dibaca ulang tulisan tersebut. Benar kan? Ya pokoknya setelah membaca, tulis aja deh apa aja yang ada dipikiran diri masing-masing. InsyaAllah, setelah ngerasain manfaat nya, pasti jadi berkelanjutan. Nggak percaya? Cobain gih. 🙂

Regards,
Aksa

#3 Day off

Image

Day off..

Siapa yang nggak mau libur ditengah-tengah kesibukan yang melanda tanpa ada istirahat atau sekedar refreshing? Yap, sedikit perlu diketahui, Taking a day off atau melepaskan pekerjaan untuk berjalan-jalan atau bermalas-malasan itu perlu. Kenapa perlu? Karena biasa nya, setelah kita beristirahat sehari setelah berminggu-minggu berkerja, bahkan berbulan-bulan, kita akan merasa fresh. Nggak percaya? Yuk dibuat contoh nya dari dari sini..

Kebanyakan kita berpikir sakit itu adalah hal yang menjengkelkan. Mengesalkan. Pokoknya bawaan nya kesel aja.. “Kenapa harus sakit sih! Padahal kan hari ini ada itu.. Besok ada acara itu..”. Nggak ada henti-henti nya complain terus. Padahal kalau dilihat dari pandangan sebaliknya, sakit itu termasuk day off loh. Sakit kan banyak macam nya. Mulai dari kita ketularan temen, cari penyakit sendiri.. Kalau cari penyakit sendiri contoh nya tuh naik motor kenceng-kenceng terus kecelakaan, terus luka. Nah itu namanya cari penyakit sendiri. Tapi kebanyakan dari kita sakit karena kecapean.

Kebanyakan dari kita kecapean karena nggak tau diri. Senin sampai dengan Minggu nggak ada henti-henti nya, nggak ada istirahat-istirahat nya, pokoknya full aktifitas. Udah dikasih tau sama orang tua sih, cuman masih ngeyel dan ngelanjutin aktifitas nya dan tidak menghiraukan omongan beliau. Benar kan? Hahaha, persis udah saya juga. Udah dikasih tau, masih aja ngeyel. Baru deh kejadian sakit.

Harusnya, harusnya, harusnya.. Ya harusnya, disyukurin itu yang namanya sakit. Kok malah disyukurin? Ya disyukurin lah.. Itu namanya dikasih istirahat karena nggak ada waktu nya istirahat setelah berminggu-minggu atau berbulan-bulan penuh aktifitas. Sakit kan kerjaan nya makan, tidur. Makan, tidur. Istirahat full lah pokoknya. Emang sih, susah juga untuk bersyukur dikala lagi sakit. Tapi dicoba deh untuk bersyukur. InsyaAllah, setelah sakit jadi bisa semakin semangat menghadapi aktifitas-aktifitas yang segambreng itu yang nggak ada henti-henti nya. Ya tapi jangan berharap untuk sakit juga buat day off. Kalau niat day off beneran mah, izin.. Liburan sana ke mana gitu yang bikin fresh otak.

So, taking a day off is a must. InsyaAllah, setelah day off jadi semakin mantap aktifitas nya. But, don’t forget about your condition, too. Jangan sampai karena kebanyakan aktifitas, kita lupa sama keadaan diri kita sendiri. Ciao!

Thank you,
Aksa

#2 Judge yourself first, before you judge people

Hai,

Berkelanjutan nih ya nulis nya. 22 September 2012. Sabtu sore. Jam 16.46 WIB.

Thing that I want to discuss is: Judge yourself first, before you judge people.
Kenapa tentang hal salah-menyalahkan? Yap, banyak orang pandangan nya selalu saja menyalahkan orang lain. Padahal diri nya yang salah. Nggak tau kenapa. Orang sekarang ego nya tinggi banget. Ya, termasuk saya sendiri. Kalau dipikir-pikir tentang suatu masalah, bukan perkara seseorang melakukan kesalahan tersebut. Tapi kenapa kita yang membuat orang tersebut menjadi salah. Masih belum paham? Contoh nya begini..

Maaf sebelumnya, jika saya mencontohkan kepada hal yang lagi trend dimasa saat ini. Pacaran. Ya.. Kebanyakan orang mikir pacaran itu bisa bikin semangat hidup.. Bisa bikin hidup lebih hidup.. Bisa bikin hari jadi lebih indah.. Padahal sama aja. Ya, tergantung dari pandangan orang tersebut. I’m just write what’s on my mind ya. So, no offense here.

Beginilah proses nya kurang lebih: Awal nya bertemu. Dari teman dekat ataupun teman saja. Mulai lah kedua belah pihak bertanya ke teman nya. “Siapa namanya? Anak mana?”. Sampai pada akhirnya.. “Minta nomor HP nya dong! Gue mau smsan sama doi!. Yak, mulai lah mereka smsan. Satu pertanyaan yang paling mujarab ketika seseorang lagi PDKT. “Anak mana?”. Akhirnya mereka pun smsan. Smsan nya nggak sebentar. Ya kurang lebih 1-2 bulan. Arti Smsan tersebut adalah untuk mencari tahu keseharian satu sama lain. Dan sampai akhirnya, mereka pun bertemu. Si Cowok memutuskan untuk menembak si Cewek. Dan merekapun jadian.. Bulan demi bulan pun berlalu. Masalah pun kian muncul. Mulai dari si Cowok yang sering smsan sama Cewek lain. Mulai dari si Cewek yang sering tebar pesona depan cowok-cowok. Bulan demi bulan mereka lalui dengan sabar. Akhirnya mereka mencapai satu tahun. Dan tahun demi tahun pun mereka lalui. Sampai pada akhirnya.. Si Cewek hamil dan minta pertanggung jawaban si Cowok. Si Cowok nggak mau dan dia melarikan diri.

Dari sini kita bisa tarik kesimpulan. Pasti, kalau pandangan nya masih sama, pasti ngomong nya “Cowok nya brengsek banget! Cewek dihamilin nggak ditanggung jawabin!”. Saya mencoba untuk berpikir sebaliknya. Jelas, ini bukan salah si Cowok. Kenapa? Jelas salah si Cewek. Kenapa si Cewek mau aja nyerahin diri nya ke Cowok tersebut? Hubungan resmi belum ada. Tapi kenapa si Cewek udah begitu percaya nya dengan Cowok tersebut? Segala macam janji palsu pasti udah diucapin oleh si Cowok. Dan dengan percaya nya si Cewek percaya oleh omongan si Cowok tersebut. Nah, berarti yang salah Cewek nya kan. Ya bukan berarti si Cowok nggak salah. Salah juga, tapi kan yang memutuskan semua nya ada ditangan si Cewek.

So, coba diubah cara pandang nya. Dari hal-hal sepele juga bisa dibuat kasus kayak gini. Coba deh untuk menyalahkan diri kita sendiri sebelum menyalahkan orang lain. Contoh hal yang sepele:

Si A sedang pulang dari les. Ketika lampu merah, si A menyerobot dan si A tertabrak oleh mobil. Si A dengan spontan menyalahkan si pengendara mobil tersebut.

Dari contoh tersebut, bisa kan dirangkumin siapa yang salah? Bukan perkara si penabrak. Tapi perkara si penyerobot. Udah tau lampu merah, malah diserobot.

Well, emang susah sih untuk menyalahkan diri sendiri dulu. Kebanyakan dari kita, pasti langsung ngomal-ngomel gajelas dan menyalahkan orang lain. Padahal yang salah diri sendiri. Ya, dicoba lah Bismillah. InsyaAllah, semua nya bisa jadi hikmah dan bermanfaat.

Regards,
@aksaabi

#1 Let’s get wRIDE!

Image

So, I decided to write.

Cukup aneh memang disaat pertama memutuskan untuk mencoba menulis. Belum pernah sama sekali yang namanya menulis about something or may be discuss something. Ya, palingan nulis-nulis pas ketemu soal essay. Awal nya saya berpikir untuk menulis dibinder terlebih dahulu. Via pulpen dan kertas yang ada dibinder tersebut. Tapi, kalau dipikir-pikir, capek juga ya. Belum lagi diketik ulang nya. Macam nulis naskah saja.. So, I decided to write on blog.

Banyak teman saya yang sudah mencoba untuk menulis. Tapi, kebanyakan dari mereka berhenti ditengah jalan. A.k.a nulis nya setahun sekali. Ya nggak setahun sekali juga. Ya mungkin beberapa bulan sekali. Jadi, nggak berlanjut gitu. Padahal kalau dilanjutin, insyaAllah, bisa bermanfaat bagi orang banyak. Well, banyak macam tulisan yang ada diblog. Mulai dari keseharian tentang penulis tersebut, narasi, tips, imajinasi, bahkan cara untuk mendekati seseorang pun ditulis. #eh hahaha! Ya pokoknya banyak lah macam nya.

So, first thing that I want you to do is write. Kenapa harus menulis? Mungkin bagi saya belum kerasa, tetapi kalau saya lihat, kebanyakan dari mereka yang senang menulis, pikirannya lebih segar dan enak banget nge jalanin hidupnya. Lebay ya? Ya pokoknya gitu. Kebanyakan dari kita yang punya curahan hati malah dikasih tau ke orang. Alhasil, malah nge rumpi.. Lupa sama curhat nya. Coba lah sesekali untuk menulis apa yang ada dipikiran anda. Dari menulis tersebut, siapa tau bisa jadi profesi. Siapa tau tulisan nya jadi terkenal karena banyak memberikan manfaat. Ya, intinya pokoknya write what’s on your mind. InsyaAllah, bisa dibaca banyak orang dan bisa menjadi manfaat. Boleh sih takut nggak dibaca tulisan nya. Tapi, nggak ada salah nya kan untuk mencoba? 🙂

Cheers,
Aksa